Dasa Aksara

133 views
banner 468x60

Dasa Aksara

ira weruh ing dasa akasara, sira weruh siwa bhudda. Weruh ing siwa tan weruh ing bhuda ngaran dudu, weruh ing bhuda tanweruh isng siwa ngaran ile. Tan hana siwa tan sida, tan hana bhuda tan siddhi.

Artinya:

dia yg mengerti 10 aksara, dialah yg mngerti hakekat siwa bhuda. Tahu kesadaran siwa tp tidak tahu kesadaran bhuda semua sia sia, tahu kesadaran bhuda tapi tidak tahu kesadaran siwa juga percuma.
Tanpa siwa semua tdk akan terlaksana, tanpa bhuda tak akan terberkati. Sadyojata, bamadewa, tatpurusa, igora dan isana adalah nama dewa dari sogata atau bhuda vajra.

ajaran Bali adalah ajaran panunggalan, manunggalang bhuana agung lan bhuana alit.
Kedengarannya konyol, masa tubuh manusia yg kecil bgini bisa menyatukan alam semesta yg luas ini?

Pernah dengar moksa kan?

Ilmu palepasan sebenarnya hanya ada di bali dan ditemukan di bali,
Aksara rahasia itu disebut aksara kajang, mereka yang tidak bisa membukanya, akhirnya menggunakan ini pada saat ngaben di bantu oleh sulinggih.
Mereka yang kaliber seperti: dukuh sorga, dukuh titigantung, dukuh suladri, waturenggong yang moksa di batu kancut, markandya yang moksa di sepang, danghyang nirarta yang moksa diuluwatu, semua hanya mnggunakan aji kamoksan, kalepasan

Aksara

Aksara Sering disamakan dengan abjad, walau sebenarnya sedikit berbeda.
Aksara berasal dari kata: A-ksara.

  • A artinya "sangkan paran, sumber atau brahman.
  • Ksara artinya tempat / lapangan.

aksara adalah tempat bersemayamnya kekuatan manifestasi ida sanghyang widhi. Masing-masing aksara mewakili kekuatan berbeda-beda.
Nah dalam lontar dasa aksara panelasan dijelaskan juga: tentang aksara sumedang, dimana setiap aksara mewakili benda-benda dialam semesta. Nantinya aksara itu akan di tempatkan dalam tubuh, dgn swara, nada, dan aturan prana tertentu.

Dalam lontar bhuana mabah pada pemahbah tri aksara, disebutkan bahwa, " aksara ngaranira, A ngaran: sangkan paran, Ksara ngaran kalingan". Artinya kurang lebih: A artinya: sangkan paran atau cikal bakal, asal mula, bahkan di BG pun disebutka "aku adalah A yang menegaskan awal. Sedang ksara atau kalingan artinya tempat, wadah, medan. Jdi aksara adalah "ksetrajnana" atau tempat pengetahuan itu.

Di nusantara pada umumnya: dikenal 20 hurup yg diperkenalkan oleh: Aji sakya, yang terdiri dari: ha, na , ca, ra, ka, da, ta, su, wa, la, ma, ga, ba, nga, pa, ja, ya, nya ditambah dha madu dan bha kembang sehingga sering dibaca: hana caraka, data suwala, ngabha bata nga, padha jayanya".

Lebih lanjut: aksara terdiri dari: wyanjana, wreastra dan modre.

Pangringkesan dasa aksara:

Menurut Lontar Keputusan Sang Hyang Aji Saraswati, Kedudukan 18 aksara dlm diri
Ha : ubun2
Na : kedua alis
Ca : kedua mata
Ra : kedua telinga
Ka : hidung
Da : mulut
Ta : dada
Sa : tangan ( lengan ) kanan
Wa : tangan ( lengan) kiri
La : di hidung
Ma : dada kanan
Ga : dada kiri
Ba : di pusar
Nga : di dalam alat kelamin
Pa ; pantat ( anus)
Ja : di kedua tungkai kaki
Ya : di tulang belakang
Nya : di ekor

Pengangge aksara
Ulu : kepala ( dalam otak)
Taling : di hidung
Surang :di rambut
Nanya : di lengan
Wisah : di telinga
Pepet : di batok kelapa
Cecek : di lidah
Guwung : di kulit
Suku : di tungkai ( laki)
Carik : dipersendian
Pamada / di alur jantung

Arti sastra wreastra
Nyaya : pasupati / tuhan
Japa : sanghyang mantra
Ngaba : sanghysng guna
Gama : kekal abadi
Lawa : manusa
Sata : binatang/ hewan
Daka : pendeta, nabe, orang suci
Raca : tumbuhan
Naha : moksa, nirwana

Pertemuan 18 aksara : 9 + 9 ( ujung ke ujung).
Ha-nya : sa
Na- ya : na
Ca- ja : ba
Ra - pa: ma
Ka-nga : ta
Da - ba : si
Ta - ga : a
Sa - ma : wa
Wa - la : i dan ya
Menjadi: sabataai namasiwaya.

Penempatan sanghyang dasa aksara:
Sa di jantung - iswara
Ba di hati - brahma
Ta di ginjal - mahadewa
A di empedu - wisnu
I di dasar hati - siwa

Na di paru - mahesora
Ma di usus halus - rudra
Si di limpa - sangkara
Wa di pancreas - sambhu
Ya di ujung hati - dewa siwa guru

Makna
Sa : satu
Ba : bayu
Ta : tatingkah
a : awak
i : idep
Nama : hormat
Siwa : siwa
Ya : yukti/ yakti

Dasa aksara menjadi panca tirtha dan panca brahma

Panca tirtha:
Sang :sanjiwani ( nglukat- bersih)
Bang : kamandalu ( hancurkan)
Tang : kundalini ( menghilangkan)
Ang : mahatirta ( agar sakti)
Ing : pawitra ( membakar)

Panca brahma/ geni
Nang disimpan di swara
Mang disimpan di tenaga
Sing disimpan di hati/ perasaan
Wang disimpan di pikiran
Yang disimpan di nafas

Di balik.
Yang disimpan di jiwa
Wang disimpan di guna/ aura
Sing disimpan pangkal tenggorokan
Mang disimpan dilidah
Nang disimpan di mulut

Ngeringkes
sa - na : mang
Ba - ma : ang
Ta - si : ong
a - wa : ung
i - ya : yang

Diringkas jadi A, U, M setelah itu turun: arda chandra, windhu, nada.baru boleh di ucap: sang bang tang ang ing nang mang sing wang yang.

Dasa aksara digabung tambah tri aksara tambah eka akasara ( ongkara) baru menjadi catur dasaaksara dan erat kaitannya dgn catur dasa bayu, suatu kekuatan yg ada di bhuana alit dan agung yg mnyebabkan manusia hidup harmonis. Ini menyimpan rwa bhineda ( dua sisi dunia) swaranya: ONG- UNG.
Ong di hati putih- ung dihati hitam
Ung diempedu, ong di pankreas
ong di dubur - Ung di usus

Dan rangkuman menjdi 5 hurup yg digunakan utk memuja , memanggil, mempersembahkan, memohon anugrah. Yaitu:
memuja: Mang, ang, ONG, Ung Yang
Manggil: Ang Ong ung yang mang
Sembahkan ong ung yang mang ang
Mohon: Ung yang mang ang ong

Ini inti sari: ekam evam dwityam brahman disebut: ONG,
berupa api Rwa bhineda: ANG, brupa AIR rwa bhineda : Ah

dasar mantra: mang, ang, ung
Kemulan : Ang ung mang
Pengastiti widi: ung, mang, ang
Ngraksa jiwa: mang ang ung Ong
Ngundang bhuta dengen antuk kahuripan : ang ung ong mang.
Pamageh bayu ring raga: ung ong mang ang.
Pamageh bayu antuk catur dewati: ong mang ang ung.

Jika untuk kawisesan:
Dasaaksara yaitu: sa, ba, ta,a,I na, ma, si,wa,YA, (sang suruping bang, bang surup ing tang, tang suruping ang, ang suruping ING, ING ngaran INGSUN, diri sejati, aku , sang Urip, jiwa bhuana alit).
Kemudian ( nang suruping mang, mang suruping sing, sing surup wang, wang suruping YANG, YANG ngaran HYANG, sang anguripi, yg menghidupi)
Kemudian ING suruping Hyang ngaran KAWULA MANUNGGALING GUSTI, keris manjing warangka.
Kemudian Hyang diikuti: Ang ( api), hyang ( prana), ung (tirtha) lungguhakna ring pepusuhan rumuhun, anerus maring adnyana manadi ah ring soca kiwa ngaran ibapa, mang ring telenging lelata ngaran siwaguru, ang ring soca tengen ngaran i meme.
Anerus maring polojati manadi ongkara tirtha ngawetuang panca tirtha: sanjiwani, kamandalu, pawitra, amertha lan mahaamertha. Anerus kesiwadwara manadi ongkara, pinaka sanghyang cintya, sanghyang taya, sanghyang sada siwa, anerus manadi sanghyang wenang, sanghyang tuduh. Ngawiwenangan lan mituduhing pati uriping rat.

Penjelasan arda chandra:
Ardhacandra bulan berwujud Bamadewa (pradana) dan Sadyojata (Purusha), disebut juga Sada Rudra,
windu matahari berwujud Tat Purusha, disebut juga Sada Siwa,
nada bintang. Berwujud Isana, disebut juga Siwa
Dlm aksara Ardhacandra Ang, Windhu Ung, Nada Mang.
Dlm tubuh Ardhacabdra hati, Windhu empedu, Ardhacandra jantung.
Dlm penyatuan Ongkara
Ongkara ngadeg, Ardhacandra tulang gulu, windhu cekung leher, nada ujung lidah.
Ongkara sumungsang, ardhacandra kedua alis, windhu sela alis, nada ujung hidung.

Filosofi tersembunyi Aksara Bali

Ha Na Ca Ra Ka = ada utusan
Da Ta Sa Wa La = padha peperangan
Pa Dha Ja Ya Nya = sama saktinya
Ma Ga Bha Tha Nga = sama-sama mati

  • HA NA CA RA KA
    Ada utusan dari Hyang Widhi, 2 org manusia, laki dan perempuan. Dalam cerita Aji Saka, yg laki bernama Dora, yang perempuan bernama Sembada. Aji saka menitipkan keris pada Dora, sedangkan sarung kerisnya dititipkankpd Sembada.
  • DA TA SA WA LA
    Membawa pesan atau tugas yang harus dilaksanakan. Tugas Dora adalah mempertahankan keris yg dititipkan Aji Saka, sedangkan Sembada diberi tugas mengambil keris yang dibawa Dora.
  • Pa Dha Ja Ya Nya
    Ke 2 org ini sama2 diberi kekuatan oleh Aji Saka.
    Perintah Aji Saka kepada Dora : “ Dora ku titip keris ini padamu, dan tidak boleh mengambil kembali selain Aku”.
    Perintah Aji Saka kepada Sembada: “ Sembada ambilah keris yang ku titipkan pada Dora, jangan pernah kembali tanpa keris tersebut”,
  • Ma Ga Bha Tha Nga:
    Kedua utusan itu saling bertemu, dan sama2 menjalankan perintah Aji Saka. Mereka saling bertempur. Dora mempertahankan keris smentara Sembada berusaha merebut. Karena ke2 mendapat kesaktian yang sama dari Aji Saka, akhirnya mereka mengalami kelelahan dan ke duanya meninggal.

Di sini Aji Saka merupakan symbol Ida Hyang Widhi Wasa. Dora symbol laki-laki dewasa, dan Sembada adalah symbol perempuan dewasa. Keris symbol Purusa, sedangkan Sarung keris yg dibawa Sembada adalah symbolPredana. Bertempur adalah symbol senggama antara laki dan perempuan.
Kematian adalah symbol berakhirnya senggama, karena api asmara telah membakar dirinya, sama-sama mengalami kelelahan.
Karena itulah kerajaan Aji Saka bernama Medang Kemulan, yg berarti Medal Kemulan atau keluar dari kemaluan

Aksara HANACARAKA dan Hakikat Kehidupan

HA-NA-CA-RA-KA
DA-TA-SA-WA-LA
PA-DHA-JA-YA-NYA
MA-GA-BA-THA-NGA
.
Aksara Jawa HANACARAKA tidak mengenal huruf hidup (vokal), hanya mengenal huruf mati (konsonan). Berbeda dengan aksara Latin yang mengenal A, I, U, E, O, atau aksara Hijaiyah yang mengenal ALIF. Jika orang Jawa hendak menuliskan kata yang berawalan huruf hidup, misalnya Urip atau Arya, mereka menggunakan aksara HA. Jika Urip atau Arya ditulis dengan aksara HANACARAKA, keduanya akan terbaca Hurip dan Harya. Orang-orang Jawa sampai sekarang masih sering menyebut atau menulis sosok, misalnya, Arya Penangsang dengan Harya Penangsang, Urip pun masih sering dikatakan atau ditulis dengan kata Hurip, karena memang leluhur Jawa tidak mengenal huruf vokal dalam aksaranya. Kenapa aksara HANACARAKA tidak mengenal huruf vokal dan jika menuliskan kata yang diawali huruf vokal selalu menggunakan aksara HA? Itu bukan sesuatu yang remeh temeh dan kebetulan, melainkan sesuatu yang disadari betul oleh leluhur Jawa. Ada rahasia besar di balik itu.

Leluhur Jawa memahami keberadaan, hidup ini, sebagai Suwung (void, tiada tetapi ada). Hakikat keberadaan yang tercerap oleh pancaindra ini sebetulnya berada di dalam Suwung. Aku dan kamu sebetulnya berada di dalam Suwung. Oleh karenanya, aku dan kamu pun sebetulnya Suwung. Suwung susah sekali dijelaskan: tiada tetapi ada, kosong tetapi berisi. Aksara HANACARAKA sebetulnya merupakan cerminan falsafah adiluhung Jawa: Hurip sajroning pati (Hidup dalam kematian) dan Suwung hamengku ana (Suwung yang memangku keberadaan). Kita semua ini sebetulnya tiada, mati. Yang bergerak-gerak dan terus berubah di alam keberadaan sebenarnya berada di dalam kematian. Kita tak bisa mengaku-aku ada sebab kita tak punya apa-apa dan tak bisa apa-apa, hanya digerakkan atau bergerak di dalam Suwung. Karena bergerak di dalam Suwung, maka segala hal yang terjadi di alam keberadaan ini pun hakikatnya maya. Dan hal itu diterapkan oleh leluhur Jawa dalam aksaranya. Apa pun yang mengandung bunyi hidup (A,I,U,E,O) selalu—sekali lagi selalu—dibungkus oleh huruf mati, dipocong oleh kematian.

Selanjutnya, kenapa kata yang diawali huruf vokal (A,I,U,E,O) selalu menggunakan aksara HA jika dituliskan atau diucapkan? Misalnya, kata Arya, Ingsun, Urip, Endardi, dan Adi akan selalu dituliskan dan kadang sering diucapkan menjadi Harya, Hingsun, Hurip, Hendardi, dan Hadi. Bahkan pelaku Kejawen pun sering mengatakan kata Amin dengan Hamin. Ini terkait dengan mantra sakral leluhur Jawa: HONG. Aksara HA, ketika diucapkan cukup lama, akan menggetarkan Susuhing Angin yang berada di Telenging Manah (pusat hati) manusia. Di sanalah asal kehidupan berada, simbol “sangkan paraning dumadi” di dalam diri manusia selaku Jagat Alit (Mikrokosmos). Karena itulah aksara HANACARAKA dimulai dengan huruf HA. Karena itulah leluhur Jawa menggunakan huruf HA untuk mantra sakralnya: HONG. Salah satu spekulasi saintifik mengatakan bahwa ketika Big Bang terjadi, yang menjadi awal terbentuknya alam semesta, bunyi yang terdengar adalah dengungan yang mirip dengan bunyi HONG. Leluhur Jawa menyebutnya dengan istilah Tawon Gumuna (lebah yang berdengung). Penjelasan ini sekaligus mematahkan klaim bahwa mantra HONG berasal atau diserap dari mantra India AUM atau OM. Ajaran Jawa purba sudah ada jauh sebelum Hinduisme, Buddhisme, dan Islam masuk ke tanah Jawa dan Nusantara. Penjelasan ini pun bagi saya cukup sebagai alasan untuk membantah bahwa aksara HANACARAKA adalah ciptaan Ajisaka, bangsa Arya (Hindu) yang datang ke tanah Jawa dan menjajah negeri ini, karena aksara Devanagari (Negeri Dewa, bangsa Arya, Hindu) tidak dimulai dengan huruf HA. Sangat mungkin Ajisaka atau turunan-turunannya mengklaim aksara HANACARAKA sebagai ciptaannya dan mengarang kisah tentang kejadiannya, sebagaimana Caturweda bangsa Dewa konon adalah ilmu-ilmu pengetahuan bangsa Asura yang diadopsi dan dimodifikasi oleh bangsa Arya untuk kepentingan mereka.

Aku pernah mendengar beberapa cerita yang perlu diverivikasi validitasnya bahwa beberapa mistikus besar dunia di masa lalu, termasuk kaum sufi, pernah memberikan saran kepada murid atau keturunannya agar belajar ilmu tentang Hurip (Hidup) ke tanah Jawa. Jika demikian, ini salah satunya terkait dengan aksara HANACARAKA. Aku hanya ingin mengatakan, kamu boleh saja menjadi penganut Hindu, Buddha, Kristen, atau Islam, tapi ingatlah bahwa kamu tetap orang Jawa, orang Nusantara, yang mempunyai ajaran dan kekhasan sendiri. Meskipun kamu susah menelisik ajaran-ajaran purba Jawa dan Nusantara dalam bentuk teks tertulis, ia ada di dalam DNA-mu, mengalir dalam darahmu, sebagai “sastra tanpa tulis kang gumantung tanpa canthelan”

Email Autoresponder indonesia

Comments are closed.