GAMABALI | Tradisi Bali dan Budaya Bali

DETAIL ARTIKEL GAMABALI

GAMABALI | Tradisi Bali dan Budaya Bali

2022-01-01 09:42:34

Menaklukan Rasa Takut akan Kematian

Menaklukan Rasa Takut akan Kematian

Dalam keadaan senang, seseorang takut akan penyakit; dalam posisi sosial, takut jatuh; dalam kekayaan, ketakutan akan teman-teman yang tidak bersahabat; untuk menghormati, takut akan penghinaan; dalam kekuasaan, ketakutan akan musuh; dalam kecantikan, ketakutan akan usia tua; dalam pembelajaran spiritual, ketakutan akan lawan; dalam kebajikan, takut difitnah; dalam tubuh, ketakutan akan kematian. Semua hal di dunia ini yang berkaitan dengan manusia dihadiri dengan rasa takut. Ketakutan akan kematian adalah ketakutan terbesar.

Orang bijak mengatakan bahwa tugas pertama kita adalah menaklukkan rasa takut akan kematian. Ketakutan melemahkan dan merendahkan kita. Keserakahan, keegoisan, dan dosa menyiksa kita dengan ketakutan yang menyiksa. Satu-satunya jalan keluar, seperti yang dikhotbahkan oleh Resi, adalah dengan mengambil sampah di kaki Tuhan dan ketika kita tulus dalam doa kita, Tuhan mengilhami kita dengan keberanian. Ketika Cahaya Nama-Nya menerangi batin kita, kita menjadi tidak takut dan itulah yang disebut orang bijak sebagai Keadaan Tertinggi Nirvana.

Hampir dengan semua orang kita begitu asyik dengan ilusi menawan kita sehari-hari sehingga kita hampir tidak memikirkan realitas kematian. Upanishad mengatakan bahwa mereka yang menjalani kehidupan tanpa rasa takut menjalani kehidupan yang penuh dan berbuah. Banyak dari kita begitu acuh tak acuh dan ceroboh terhadap perubahan hidup sehingga kita tetap sama sekali tidak mengetahui kematian. Yaksha bertanya kepada Yudhistra Apa keajaiban terbesar dunia? Jawabannya adalah Keajaiban terbesar adalah bahwa seorang pria melihat orang sekarat setiap hari, tetapi melupakan kematiannya sendiri. Jika dia melakukannya, banyak dosa bisa dihindari. Tidak ada yang tahu kapan dia harus mati, tetapi dia harus mati. Kematian itu pasti sedangkan hidup tidak. Itu menyertai seseorang sejak kelahirannya dan melekat tak terpisahkan dengannya.

Di mana ada bhakti kepada Tuhan, tidak ada ketakutan dan kesedihan akan kematian. Mereka, yang hidup dalam hadirat ilahi, menaklukkan ketakutan gelap akan kematian. Apa yang dimulai harus diakhiri. Apa yang berakhir, pasti sudah dimulai. Oleh karena itu, apa yang dimulai tidak dapat menjadi abadi dan apa yang abadi tidak dapat dimulai. Semua yang abadi adalah abadi. Siapapun yang lahir pasti mati. Namun kematian bukan berarti kematian jiwa.

Ini adalah tubuh material yang fana. Keluarnya jiwa dari tubuh disebut dengan kematian, sedangkan masuknya jiwa ke dalam tubuh disebut kelahiran. Filosofi Veda memandang jiwa sebagai makhluk abadi, bukan sesuatu yang fana seperti badan ini. Gita mengatakan kelahiran saya tidak berarti saya muncul dari ketiadaan. Ini hanya berarti kedatangan diri saya yang sudah ada ke dalam tubuh yang tidak ada sebelumnya.


Adalah wajar untuk merasa takut akan hal yang tidak diketahui. Berkenaan dengan kematian, ketakutan ini mungkin tentang apa yang mungkin terjadi selama proses kematian, seperti rasa sakit dari penyakit yang mematikan, mual, muntah, atau bahkan takut ditinggalkan oleh orang-orang di sekitar Anda. Rasa takut akan kematian juga dapat diabadikan oleh kesedihan keluarga di sekitar orang yang sekarat, atau keputusasaan dokter, atau perawat yang merasa gagal menjaga orang tersebut tetap hidup. Namun, melalui kematian orang yang sekarat dapat dibebaskan dari beban besar tubuh yang sakit.

Kematian bukanlah musuh, itu adalah fakta alami kehidupan, tahap keberadaan kita, dan transisi atau pintu antara bidang realitas. Kematian memiliki harmoninya sendiri dengan alam seperti pohon kehilangan daunnya setiap musim gugur. Kami tidak merasa bahwa itu tidak adil atau bahwa pohon itu gagal untuk tetap hidup sepenuhnya ketika tidak aktif selama musim dingin. Itu alami. Dokter dan perawat juga tidak boleh merasa gagal jika setelah setiap upaya pasien meninggal. Sebenarnya, mungkin lebih baik membiarkan seseorang mengambil kesempatan untuk mati dengan damai daripada mencoba memaksanya untuk tetap hidup dalam tubuh yang menderita. Dengan kata lain, lebih baik berdamai dengan kematian daripada mencoba menaklukkannya.

Proses kematian bisa jadi sulit, tetapi itu hanya sementara. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah memfokuskan kesadaran kita sebanyak mungkin dengan cara yang akan membantu kita mencapai alam tertinggi setelah kematian. Tentu saja, mungkin selalu sedikit sedih untuk meninggalkan rumah dan orang yang kita cintai, tetapi jika kita pergi ke rumah yang lebih besar dan lebih indah, lalu apa yang perlu disesali? Sangat menyenangkan untuk pergi ke tempat yang lebih baik. Sukacita semacam ini juga akan membantu mengalihkan perhatian kita dari rasa sakit yang mungkin kita rasakan.

Ketakutan utama akan kematian adalah, tentu saja, tidak mengetahui akan menjadi apa kita atau ke mana kita akan pergi di akhirat. Jika Anda takut ke mana Anda akan pergi setelah kematian, berserahlah dan ketahuilah bahwa takdir, atau Tuhan, akan menempatkan Anda di tempat terbaik untuk mempelajari apa pun yang perlu Anda pelajari. Alam semesta didasarkan pada kasih sayang. Bukan hukuman bahwa kita berada di sini, tetapi karena keinginan kita akan pengalaman keberadaan material dan kesenangan indera jasmani. Setiap kehidupan dimaksudkan bagi kita untuk belajar lebih banyak tentang diri kita sendiri, dan tentang siapa diri kita. Kematian bukan hanya masalah menjadi tua atau sakit dan kemudian mati. Kematian alami terjadi ketika Anda telah selesai melakukan apa yang seharusnya Anda lakukan dalam hidup ini. Anda mungkin ingin melakukan lebih banyak atau tidak, tetapi ketika Anda telah melakukan apa yang seharusnya Anda lakukan, Anda akan melanjutkan. Alam akan mengaturnya sehingga Anda akan meninggalkan dunia ini.Setiap kehidupan seperti ruang kelas di mana Anda belajar sejumlah tertentu, dan menjalani sejumlah pelajaran atau tes. Kemudian Anda lulus ke kelas berikutnya. Kita bisa belajar dengan suka rela atau tidak mau. Kita bisa bekerja sama atau tidak kooperatif. Kita dapat berulang kali terus melewatinya sampai kita mempelajari semua pelajaran yang diperlukan untuk naik ke tingkat berikutnya. Itu adalah pilihan kami. Dan jika Anda gagal dalam salah satu tes, jangan khawatir. Anda akan memiliki kesempatan untuk mencobanya lagi. Karena itu, lepaskan rasa takut apa pun dan biarkan Tuhan menempatkan Anda di tempat yang paling membuat Anda maju.Kita dapat berulang kali terus melewatinya sampai kita mempelajari semua pelajaran yang diperlukan untuk naik ke tingkat berikutnya. Itu adalah pilihan kami. Dan jika Anda gagal dalam salah satu tes, jangan khawatir. Anda akan memiliki kesempatan untuk mencobanya lagi. Karena itu, lepaskan rasa takut apa pun dan biarkan Tuhan menempatkan Anda di tempat yang paling membuat Anda maju.Kita dapat berulang kali terus melewatinya sampai kita mempelajari semua pelajaran yang diperlukan untuk naik ke tingkat berikutnya. Itu adalah pilihan kami. Dan jika Anda gagal dalam salah satu tes, jangan khawatir. Anda akan memiliki kesempatan untuk mencobanya lagi. Karena itu, lepaskan rasa takut apa pun dan biarkan Tuhan menempatkan Anda di tempat yang paling membuat Anda maju.

Percayalah bahwa Tuhan akan menjagamu. Dia akan memungkinkan Anda untuk mencapai apa yang Anda butuhkan untuk belajar dan mencapai. Ini mungkin bukan apa yang Anda pikirkan atau harapkan, tetapi itu akan menjadi kebaikan utama Anda, yang berarti bahwa itu selalu lebih baik dan lebih dari yang Anda harapkan, dan mungkin lebih dari yang dapat Anda pahami saat ini. Terbuka untuk menemukan apa itu. Lebih jauh lagi, saat kita semakin dekat untuk meninggalkan tubuh kita, banyak kesadaran akan datang. Mereka dapat membantu membimbing Anda dan memberi Anda pandangan sekilas tentang tujuan spiritual sejati Anda yang telah Anda capai dalam kehidupan ini dan akan Anda miliki dalam kehidupan Anda selanjutnya. Saat Anda memikirkannya, berdoalah dan mintalah petunjuk. Lepaskan harapan Anda dan biarkan Tuhan menunjukkan jalannya.

Sebenarnya, takut akan kematian mengungkapkan kesalahpahaman seseorang tentang kehidupan. Ini adalah ketakutan untuk mengetahui diri sejati seseorang, yang berada di luar identifikasi tubuh. Inilah yang dengannya beberapa orang ragu-ragu untuk memperkenalkan diri mereka sendiri. Jadi, jika seseorang tidak tahu apa-apa selain identitas tubuhnya, kehilangan tubuh bisa membuatnya ketakutan. Namun, bagaimana seseorang dapat berpikir bahwa dia adalah tubuh ketika jelas terlihat bahwa dia datang ke dunia sementara ini melalui kelahiran dan harus meninggalkannya melalui kematian? Semua harta, hubungan, bahkan bakat dan keterampilan kita semuanya bersifat sementara. Jadi bagaimana tubuh kita bisa menjadi sesuatu yang lebih? Takut mati adalah seperti takut melepaskan pakaian yang sudah tua dan usang.

Dalam hal ini, pikiran adalah akar penyebab ketakutan dan penderitaan. Namun, ketakutan dan kesedihan ini bisa menjadi hadiah karena menunjukkan di mana pikiran terjebak dalam model pemikiran yang diinginkan bagaimana hal-hal seharusnya terjadi. Ini memproyeksikan tingkat realitasnya sendiri di dunia dan persepsinya tentang berbagai hal. Ketika hal-hal tidak seperti yang kita inginkan, atau pikirkan seharusnya, pikiran mengalami kesulitan menerimanya dan kita menderita. Kita kemudian sering marah, cemas, bingung, atau jatuh dalam ketakutan. Untuk menikmati kebebasan dari penderitaan, kita harus tumbuh melampaui keterikatan, ego, dan keinginan kita. Jadi, kesadaran akan kematian kita yang mendekat memainkan peran penting dalam membantu kita melampaui keterikatan duniawi sementara kita, dan untuk meningkatkan perkembangan dan kualitas kita yang ditawarkan melalui keberadaan kita di tubuh yang berbeda atau bidang kesadaran yang berbeda.

Jadi poin penting adalah bahwa kita tidak perlu takut mati, karena kita semua abadi. Ketika kita melihat sekeliling kita, ini jelas terlihat. Setiap musim dingin, pohon, tanaman, dan rerumputan menjadi tidak aktif dan praktis mati, namun mereka hidup kembali dan menampilkan bunganya di musim semi. Sekalipun sebatang pohon mati dan menjadi tanah, kita dapat melihat bahwa darinya muncul kehidupan baru dari sisa-sisa pembusukannya. Bahkan jika air kolam menghilang, ia membentuk uap yang darinya awan tercipta, yang menghujani potensi kehidupan baru. Kita menyaksikan banyak bentuk transisi dari energi yang sama. Ini adalah siklus tanpa akhir di mana kita semua berpartisipasi. Dengan cara yang sama, tubuh fisik kita ditumpahkan pada saat kematian, tetapi hidup kita berlanjut pada tingkat yang lain. Jadi, melalui kematian kita juga menemukan pembaruan.

Seperti yang dinyatakan dalam Bhagavad-gita kuno  , “Tidak pernah ada saat ketika saya (Yang Mahatinggi) tidak ada, atau Anda. . . juga di masa depan tidak akan ada di antara kita yang berhenti.” ( Bg . 2.12)

Lebih jauh lagi, “Jiwa tidak pernah dapat dipotong-potong oleh senjata apa pun, juga tidak dapat dibakar oleh api, atau dibasahi oleh angin. Jiwa individu ini tidak dapat dipecahkan dan tidak dapat dipecahkan, dan tidak dapat dibakar atau dikeringkan. Dia abadi, meliputi segalanya, tidak berubah, tidak tergoyahkan dan sama selamanya. Dikatakan bahwa jiwa tidak terlihat, tidak dapat dibayangkan, tidak dapat diubah, dan tidak dapat diubah. Mengetahui hal ini, Anda seharusnya tidak berduka untuk tubuh.” ( Bg . 2.23-25)

Dengan demikian, kita dapat memahami bahwa jiwa menerima bentuk-bentuk untuk pengalamannya di dunia material, tetapi tidak pernah dapat dibunuh atau mati, tetapi ia terus hidup setelah tubuh seperti itu tidak lagi berguna.

Sementara kita hidup di dunia material ini, kematian membantu meringankan dan melepaskan kita dari akumulasi keterikatan, posisi, dan keinginan dangkal kita. Kematian menunjukkan kepada kita apa yang tidak penting, dan membuat kita melepaskan hal-hal yang tidak dapat lagi membantu, atau yang membuat kita tidak memahami siapa diri kita sebenarnya. Meskipun kita berada di sini untuk mengalami aspek kehidupan material yang tak terhitung banyaknya, jika kita terlalu terperangkap di dalamnya, kita tidak akan pernah memahami identitas spiritual kita. Jadi, kematian adalah asisten yang memaksa kita untuk memahami apa yang sementara, dan melepaskannya. Ini adalah langkah lain dalam proses pembelajaran, untuk lebih dekat dengan diri kita yang sebenarnya.

Sayangnya, jika seseorang terlalu terikat pada tubuh, posisi, harta benda, dan relasinya, kematian bisa tampak seperti hukuman yang berat. Namun, itu bisa menjadi hadiah atau bahkan berkah. Ketika kita menyadari bahwa kita semua adalah makhluk spiritual dan abadi, kita akan memahami bahwa bahkan jika tubuh binasa, kita tetap hidup. Kemudian ketakutan kita akan meninggalkan kita dan kita dapat bergerak menuju kematian dengan damai. Kita akan melihat bahwa tidak ada kematian, yang ada hanyalah kemajuan di mana kita menjadi makhluk yang semakin sempurna, terus-menerus terlibat dalam persiapan untuk tujuan yang lebih tinggi. Jadi dengan cara ini, kematian hanyalah akhir dari satu kelas sehingga kita dapat melanjutkan ke kelas berikutnya. Satu-satunya hal yang memperlambat kita dalam kemajuan ini adalah keraguan kita untuk percaya dan bergantung pada Yang Mahatinggi.

Bagi materialis yang takut kehilangan segalanya, kematian itu seperti cengkeraman yang meremukkan, wujud dari Yang Maha Kuasa yang memaksa kita untuk menyerah. Tetapi bagi orang yang maju secara spiritual, kematian adalah seperti cengkeraman kasih Tuhan yang telah datang untuk membawa Anda pulang. Cinta kita kepada Tuhan meredakan rasa takut akan kematian, karena kematian adalah kendaraan yang dengannya Anda menjadi lebih bersatu dengan Sahabat Tertinggi lagi. Dengan pemahaman spiritual seperti itu, seseorang dapat menemukan makna dalam kematian.