Kanda Pat – Catur Sanak

81 views
banner 468x60

Kanda Pat - Catur Sanak

Kanda Pat merupakan sebuah ajaran yang membumi dibali. Ajaran ini merupakan akulturasi local genius dengan ajaran weda. Hal ini dapat dilihat dari pemapara di artikel "Konsep Dasar Kanda Pat". Di artikel tersebut telah dipaparkan dengan singkat bagaimana konsep ajaran veda menyatu dengan local genius, sehingga labelisasi penamaan dewa dalam kanda pat menjadi sangat cocok dan serasi.

setelah membaca artikel "konsep dasar kanda pat" tersebut, berikut ini akan diuraikan dengan singkat tentang ajaran Kanda Pat itu sendiri, dimana secara umum kanda pat hanya dibagi tiga, yaitu kanda pat manusa, kanda pat dewa dan kanda pat butha. setelah memahami ketiga ajaran tersebut, muncullah inti sarinya yang dikemas dalam ajaran "kanda pat sari". Dengan demikian, pemahaman kanda pat sari ini akan berbeda antara satu praktisi dengan praktisi yang lainnya, karena pada tataran/tahap ini paktisi akan menyarikan 3 ajaran kanda pat (Butha - Manusa - dewa) yang sesuai untuk keperluan praktisi saja.

Syarat Penting dalam menjalankan Ajaran ini adalah,
Anda Sudah melewati ajaran Dasar Spiritual Bali
yang dapat dibaca di Artikel "Belajar Dasar Kawisesan 3".

Bila Semeton yang berkeinginan belajar Kanda Pat namun belum melewati syarat dasar tersebut, sudah sangat wajar... yang dipelajari tidak berjalan maksimal, itu karena semeton belum kuat dan mampu menjalankan ajaran kanda pat ini. Untuk itu, silahkan pelajari dahulu syarat dasarnya sebelum melanjutkan ke ajaran bali apapun.

Terlepas dari menyarikan ajaran kanda pat tersebut, helakangan berbagai perguruan dan paguyuban memecah kembali ajaran tersebut berdasarkan pemahaman pribadi dari guru dan praktisinya, sehingga timbullah ajaran-ajaran kanda pat terapan yang lebih bervariasi, namun esensinya tetap sama. Dan, belakangan ajaran kanda pat sudah mencapai 20an jenis, dimana kalau dirunut materinya tetap mengacu pada pemahaman dari 3 ajaran pokok kanda pat itu sendiri, yaitu: Kanda Pat Butha, Kanda Pat Manusa dan Kanda Pat Dewa.

Ingin Belajar Kanda Pat, Tapi mulai dari kanda pat yang mana dulu?

belajar kanda pat berarti kita mesti memahami 4 hal yang ada disekeliling kita, dan sebenarnya itu semua adalah satu, yaitu jati diri kita sendiri. mari perhatikan sloka berikut ini:

Aku adalah sama bagi semua mahluk (BG IX.29) Hendaknya hati kita dalam kesederajatan dan persatuan (RV X.191.4) kita semua(ciptaaNYA) adalah bersaudara (Hitopadesa Upanisad) banyak yang masih bingung dengan istilah kanda pat, semoga melalui tulisan ini semeton bali bisa lebih mengerti tentang kanda pat.

Kanda Pat = 4 saudara kita siapakah 4 saudara kita tersebut...?

menurut sastra kanda pat, 4 saudara kita itu berasal dari mahabhuta yang bersama-sama kita lahir kedunia ini (lemak/lamas, darah, ketuban dan ari-ari). dari 4 hal itulah dimanifestasikan menjadi 4 saudara yang dalam sastra berkembang dengan istilah catur sanak atau kanda pat.

  • saat masih berupa unsur dasar penciptaan beliau disebut Kanda Pat Butha
  • saat sudah menjadi manusia, dari bayi - Kanda Pat Rare hingga dewasa disebut Kanda Pat Manusa
  • saat dia mangerti bahwa dirinya adalah atma (tuhan) itu sendiri, disebut Kanda Pat Dewa
  • saat sudah memahami arti hidup ini disebut Kanda Pat Sari

Belakangan banyak berkembang keilmuan Kanda Pat, sehingga jenis kanda pat menjadi sangat banyak. sebuah keilmuan akan berkembang sesuai kebutuhan dan sesuai pemahaman dari guru/pengembangnya.

Bila ada yang bertanya, yang mana lebih tinggi dan yang mana mesti dipelajari lebih awal? jawabannya, pelajari mana dibutuhkan.

  • jika semeton sudah jadi pemangku, untuk menunjang swadharmaning pemangku, lebih baik langsung saja belajar Kanda Pat Dewa, karena di dalamnya lebih banyak berisikan pemujaan dan pemahaman tattwa dewata.
  • jika semeton suka main mistis, agar lebih agresif, dianjurkan peajari kanda pat bhuta karena sifat bhuta lebih agresif, lebih cepat terasa, sehingga akan dapat menunjang rasa percaya diri dan keyakinan semeton bali.
  • jika semeton suka membantu keluarga yang memiliki balita, silahkan pelajari Kanda Pat Rare. atau ingin sukses di dunia kerja dan kehidupan sosial pelajari Kanda Pat Manusa.

Dengan langsung belajar pada titik point yang dibutuhkan, maka apa yang dipelajari dapat langsung diaplikasikan, dapat manfaat dari ilmu yang dipelajari. untuk apa buang-buang waktu belajar sebuah pengetahuan, bila pengetahuan tersebut tidak berguna bagi diri kita, keluarga dan lingkungan kita? karenanya, belajarlah dengan cepat, belajarlah yang berguna, minimal bagi diri anda dan keluarga. jangan belajar sesuatu yang tidak berguna.

Bila anda sedang kebingungan dan masih membutuhkan UANG, masih menjadi tulang pungung keluarga, untuk apa belajar spiritual aneh-aneh? pelajarilah ilmu yang dapat membahagiakan (bermanfaat bagi) diri anda dan keluarga anda.

Pemabah (pendahuluan) ajaran Kanda Pat

Ong Awighnamastu Namosiddham.

Iki kaweruhakena maka purwa kanda nira andadaeken kandanta manusa ngaran, iki maka purwaning mijil kang kanda empat ngaran, semalihne wenang kaweruhkena iki kalinganta kuna, ngaran kanda empat semalih elingakena sadukta Bapanta lagi jajaka muang sang Ibunta lagi jajaka ika kaweruhakena ngaran semalih duk Bapanta matemi liring maring Ibunta hana mijil saking adnyana sandi iki mahangaran Sang Hyang Surya Candra, ngaran ika manerus maring panonro ngaran ika maharan Sang Hyang Arda Nareswari ngaran angganta Sang Hyang Asmara Aneleng.

Samalih wawu maucap-ucap, Bapanta ring Ibunta, hana mijil rasa saking daleming wredaya, anerus maring lambe ngaran angganta maharan Sang Hyang Panuntun Iswaramadu ngaran.

Samalih wawu Bapanta anggarepe susunira sang Ibunta, hana rasa mijil saking lepaning tangan kalih, ika maharan Sang Hyang Purusa napatan ngaran angganta maharan Sang Hyang Panguriping Jiwa ngaran.

Samalih wawu saharas Bapanta maring sang Ibunta, hana rasa umijil saking daleming taman sari, ika maran Sang Hyang Maruta Tunggal ngaran. Anerus maring tungtunging grana, ngaran angganta maharan Sang Hyang Sambu ngaran.

Wus mangkan airika matemu Bapanta ring sang Ibunta, irika matemu sarasaning istri kakung, ngaran ika maharani Sang Kama Lulut. Ngaran angganta maharani Sang Hyang Smara Gimbal ngaran.Samalih tegep sawulan lawasnya Bapanta, ring sang Ibunta apulang sih. Hana Kama Petak mijil sakeng Bapanta, ngaran Kama Bang mijil sakeng Ibunta, ngaran ika hana mijil Surya Candra, ngaran ika maharan Sang Hyang Maya Siluman ngaran.

Samalih wawu rong wulan lawasnya Bapanta apulang sih, hana mijil rasa bayu idep ngaran, ika ngaran Sang Hyang Smara Buncing.

Samalih wawu telung wulan lawasnya Bapanta apulang sih hana mijil Sang Hyang Panca Wara Bhuana, ngaran ika ngaran Sang Kala Molih.

Samalih wawu petang wulan lawasnya Bapanta apulang sih, hana mijil Sang Hyang Dewanta Nawasanga, ngaran ika maharani Sang Kama Manik Saprah ngaran.

Samalih wawu limang wulan Bapanta apulang sih, hana mijil Pertiwi, muang Akasa miwah lintang tranggana, muang Mega lawan awan ngaran. Ika macampuh madeg matunggalan kabeh, ngaran ika mamurti wastu mereka jadma, ngaran ikanta Sang Kama Reka ngaran.

Wus mangkana genep saptasaning mandadya jana, wus mahulu, marambut, makarna, manetra, mahirung, macangkem, mabahu, mawak, matangan, suku, gigir mawaduk, mawedel, mabaga, mapurus, masilit, macunguh, majeriji, samalih egepsapadagingnya muang jajeron kabeh, irika maharani Sang Hyang Cili mereka mati Mahajita ngaran.

Dewatanya Sang Hyang Citra Gotra ngaran, kahemban dening babuktas bang, babu gundi ngaran, ne mangraksa Sang Hyang Mandiraksa, miwah babu galungan ngaran, ika tan kaweruhakena kandanta mandadi janma ngaran.

Samalih wawu nem wulan lawasnya dijero weteng, malih hana sanakta mijil sakeng Ibunta, maharani babu lembana, ngaran angganta maharani I Larakuranta ngaran.

Wawu pitung wulan lawasta dijero weteng malih hana sanakta mijil saking Bapanta maharani babu abra, ngaran angganta maharani Sang Hyang Lumut ngaran.

Wawu kutus wulan lawasta dijero weteng malih hana sanakta mijil saking Bapanta maharani babu kekere, ngaran angganta maharan Sang Hyang Kamagere ngaran. Samalih irika sanakta kabeh pada asih asanak lawan sirenga muang matunggalan pangan sanakta ring sira. Pada amangan lumuting batu muang mreta titising kundi manik, ngaran merta ika maring Winduasyamuka ngaran.

Samalih wusta tinegesang sanaktane mijil irika maharani I Kaki Siwagotra mwah I ini Siwagotra sanakta ngaran angganta maharani Sang Hyang kumrencang kumrincing ,ngaran.

Samalih wusira maosanak kunit ring apuh, mangkapan ring lahar.

Sanakta, irika ang ganta maharan Sang Hyang Purwa sarikuning ngaran samalih wus kadyusing toya., irika maharan Sang Naga Gombang ngaran. Samalih sadurung ta manganing yeh susun ibunta maharani Sang Kama Ngamni, ngaran. Samalih wawu taten amanganing yeh susun, irika maharani Sang Singununing Pamangan Empehan, ngaran. Samalih wawu bias umajeng sekul, irika maharani Sang Dumasrata, ngaran.

Wus mangkana putus mayanira magantung puserta, irika pegat puserta. Irika angganta maharan Sang menget Astiti jakti, ngaran. Samalih wus ta wruha maninggalin bape ibunta, irika maharani sire Sang Hyang panon Pandeleng, ngaran.

Samalih wuwunta weruh kumbrah mangiring, irika maharani sire Sang Hyang maya wayahan, ngaran. Samalih wuwunta malinggeb mabading tur menangis, irika maharani sira Sang Hyang Eta eto, ngaran. Samalih di wawunta keheng, irika maharani sire Sang Hyang Japamantra, ngaran. Samalih diwawunta wruh mawangsit wangsit, Irika sire maharani sire Sang Hyang Kunti Swara, ngaran. Samalih diwawunta wruh malungguh maharan sire Sang Hyang Guru, ngaran. Diwawunta wruh maningkok maharan sire Sang Hyang Pakirya- kirya, ngaran. Diwawunta wruh mbahang maharan sire Sang Hyang Unggat-unggit kawenang ngaran. Diwawunta wruh jeleg - jeleg maharan sire Sang Hyang Tangan Sidi ngaran. Diwawunta wruh angirid - angirid dodot maharan sire Sang Hyang Rare Anggon ngaran. Diwawunta wreh papalalyan, maharan sire Sang Hyang Astagina ngaran. Diwawunta wruh amanganing angganta, maharan sire Sang Hyang Astatunggal angaran. Diwawunta wruh mapayas maharan sire Sang Hyang Anuksmara-anismari ngaran. Iwawunta wruh mapisage, maharan sire Sang Hyang Ameng - ameng ngaran. Diwawunta Wruh macanda-candayan maharan sire Sang Hyang Arda Asih ngaran. Mangke ikanta kawrehakene, sakandanire duk mijil saking guwa garban sang ibunta, ngaran Samalih sawatek ta kawenangkene gering manusa padane, diliwarta solas dinane, ngaran. Diliwase ika kawenang kene gering manusa padane sapakiryaning wang ala ngaran. Samalih sajeroning solas dine, ta takewenang manuse padane mangringin awak sariranta, apan I buyut, I kompiang, muang I wayah, sami pada dane istri kakun pade ngrejeg ring awak sariranta, ngaran. Samalih wus ta nampi banten pangroras dinanta mijil, irika dane pada mantuk, ngaran.

Ikanta kawruhakena makakandanta duk wawu mijil, ngaran. Samalihnya gering sang lare sajeroning solas dina, ika gering baktan sang dumadi ngaran samalihyanta sang dumadi makta geringnya ika gering sanakta sane sareng mijil, ika milara ring lare ika, ngaran. Ika kawruhakena maka kakandanta wawu mijil, saking guwe garban sang ibunta, ngaran. Samalih sang lare kene gerimg lare sajeroning tigang sasihnya.

Ika Yayah Ibunya mwah sanakta wenang manunggu larenta, ngasa, widuh bang wus pinuja, basmain matampak,dara bilang sandinya, samalih digidat tangannya dumunang basmain, Ma ; “ Ih embek tunjung putih, saje keto sang ketane ento watu japan muluh kaswargan, mulih kagedong kunci, ditu ajak titiyang meme bape, disubane ya peteng, disubane ya lemah, kemo ke pasar titiyang bareng milu ditu, I meme bape disubane ya teke mulih, meme bape mangempu titiang manampak pretiwi hana durga bencana, muang makirya ala paksa ne ring titiang yan hana buta yaksa, buta yaksi, buta kala, buta dengen, muang guna tuju teluh teranjana, memaksa man ngalih tiang meme bapa mulakang ngundurang akena, wastu pada kita medek anyembah maring meme bapa kune, wastu tiang luput ati, sing teka guna sastru pada singular, ‘ ngda (nga).

Wus mangkana, malih lekasing papagerang Sanak Sang Laranenga, Sa ; Don tatwa, wus pinuja malih pak – pak sembar akeke ring sagenah larenta maturu ping tiga, ilehan. Ma ;

“ Om buta putih tiga, Om Am Um Mam, Om buta putih mungguhing papusuh, sumusup ring tanganta karo, Om mam ika swaranya, Om am kala brahma ring peparu, sumusup ring cangkem anerusring ati, Om um kala segara, hening ring pangadengane papageran, sumusup ring soca kalih, Om hrang om kala dengen, umungguh maring pamunggalaning pangen – angen, sumusup ring hirung kalih, pamijil sira kabeh maring gumi pertiwi, kemiten I lara gili atangi aturu, empunenden abecik, yen ana hala kira – kirane, maringlara ingsun, sira pada anulakena, mamrangana lah poma3, sa ba ta a i.

Samalih wusta mangkana, iki regep akena paunguwan Sang Ibunta muang ring paunguwan Bapanta, ngaran semalih paunguwan Sang Ibunta regepan ring daleming wredaya, wusta merasa ditu, malih turun akeke maring daleming segara madu, ngaran. Wusta merasa ditu, irika patasang makekalih, I Meme miwah I Bapa, patuhang cangkakan lidahta, ngaran. Wus mangkanamarasa pada dadi sanunggal. I Meme iskara ngaran I Bapa, imahet ngaran. Iki kon pada mangempu, ngaran samalih wusta marasa samangkana regepan mangempu daleming ampru, ngaran.

Wusta merasa ditu, malih regepta sang menerus ring soca kalih, ngaran. Samalih marasa ditu, terusa kena maring tungtunging sunya tawangpangentum ngaran mijil pada mangempu ngaran.

Samalih tingkahnya mangempu, I Bapa maugemang keris I Meme magemang pedang, ngaran. Iki ta kaweruhakena, pingit dahat iki, kawhuakena sadukta wawu makerajanma. Sadukta kari di jero guwa garba Ibunta ika takawruhakena tatwanta nilih pawakan maring Hyng Ibu Pertiwi ngaran, apan mawak tunggal buana agung miwah alit, angganta naran. Ika ta kaweruhakena manilih awakte dadi janma, ngaran. Samalih panilihta kawruhakena, ngaran kulit kabeh, nilih ring pertiwi, ngaran bulunta kabeh nilih ring padang, ngaran tulang ta kabeh nilih ring kayu, ngaran daging ta kabeh nilih ring paras, ngaran muluk ta nilih ring endut, ngaran rambut ta nilih ring gulem muang awun – awun ngaran cangkem ta.

Cara Cepat Menguasai Ajaran Kanda Pat

setiap manusia yg lahir/hidup pasti mengandung unsur Panca Mahabhuta dalam dirinya, disamping itu ada juga unsur panca mahabhuta luar dirinya lahir bersamaan dengan kita yang kemudian dikenal dengan sebutan CATUR SANAK atau kanda pat. Banyak orang bali belajar dari buku, lontar maupun berguru. Mencoba belajar ajaran Panca Mahabhuta ini lewat ajaran Kanda Pat.

Bagi yang tidak Hobby berguru, di internet juga banyak bertebaran tuntunan gratis belajar Kanda Pat ini. Tapi yang menjadi pertanyaan:

MANTRA sudah hafal, sering dirafalkan, tapi kok efek ajaran tersebut belum maksimal bahkan ada juga yang belum merasakan kehadiran catur sanak? dimanakah kurangnya? mungkinkah ada yang salah dengan Matra tersebut?

jawabanya

Pertama. mungkin energi anda belum cukup, karenanya silahkan "Belajar Dasar Kawisesan 3" dahulu.

Apabila, Energi Spiritual Anda sudah dirasa cukup, berarti Anda TIDAK PAHAM makna mantra Kanda Pat tersebut. Point Kedua ini sudah umum terjadi pada pemula. Sesuatu yang terlihat gampang-mudah namun prakteknya lumayan sulit dan merepotkan.

mari kita kupas MANTRA KANDA PAT tersebut. apapun cabang Kanda Pat yang anda pelajari inti dari mantranya hanya 3, yaitu

  • prenawa ONG/OM atau salam pembuka
  • pernyataan kita bersaudara
  • permohonan

contoh Mantra Kanda Pat Sari:

Ih... I Ratu Ngurah Tangkeb Langit, I Ratu Wayan Tebeng, I Ratu Made Jelawung, I Ratu Nyoman Sakti Pengadangan, I Ratu Ketut Petung. Aja sira lali asanak ring ulun, Apan ulun tan lali astiti bhakti ring sira. Wehan ta ulun panugrahan………(permohonan)...

Mantra Kanda Pat Sari

Secara umum, orang bali akan dengan mudah menghafal mantra tersebut. tapi, pernahkah ANDA memperhatikan Point-point dari mantra itu? karena point itulah yang membuat mantrater ucapkan tidak bermanfaat.

"Aja sira lali asanak ring ulun, Apan ulun tan lali astiti bhakti ring sira" maksudnya "Jangan pernah lupa kalau kita ini bersaudara, karena diriku-pun tak pernah lupa berbakti kepada kalian"

mari kita cermati arti kata "berSAUDARA - aSanak - Kanda". apa BUKTINYA kalau diri kita (anda) sudah "menjalin hubungan" saudara dengan mereka?

Apakah cukupkah hanya dengan ucapan saja?

"hai bung, kita ini saudara, aku lagi ngutang di BRI 100 juta, bayarin donk" bisakah kita seperti itu?

tentu TIDAK. bila anda merasa bersaudara, maka apa yang menjadi tanggungjawab DIA (sang catur sanak) juga wajib menjadi tanggung jawab Anda.

Sang Catur Sanak, 4 Saudara Kita:

  • yeh nyom, yang disebut ANGGAPATI atau I RATU NGURAH TANGKEB LANGIT pepatih di ulun suwi. Sang penguasa sawah, gunung, dewanya segala hewan. Sudah pernahkah anda ikut menjaga sawah di sekitar anda? menjaga kebersihan gunung? melindungi hewan-hewan yang menjadi pengawasannya? pernahkah anda membantu saudara anda tersebut? sehingga disaaat anda perlu bantuan, mereka-pun akan dibantu Anda.
  • Darah, yang bernama MRAJAPATI, bergelar I RATU WAYAN TEBE/Tebeng patih di pura Sada. Sang penguasa hutan, gunung, jalan, pohon kayu, segala tumbuh-tumbuhan. kira-kira bantuan apa yang pernah anda berikan untuk membantu saudara anda dalam mengawasi wilayahnya tersebut? pernahkah anda merawat/menjaga hutan? pernahkah anda membersihkan jalan/gang depan rumah anda? pernahkah anda ikut melaksanakan penghijauan untuk membuat saudara anda senang?
  • Ari-ari, yang bernama BANASPATI, bergelar I RATU MADE JELAWUNG pepatih di Pura Puseh. Sang penguasa tanah tegalan, perkebunan, penginih-inih, dan segala yang berbuat jahat musnahlah adanya. Apa yang pernah anda perbuat untuk menjaga kekuasaan saudara anda ini?
  • Lamad ( Lamas ) Bernama BANASPATI RAJA, dg gelar I RATU NYOMAN SAKTI PENGADANGAN patih di Pura Dalem. Sang penguasa kuburan, sungai, jurang, pangkung, Detye, Tonya, Samar, pantai, dewatanya semua jenis burung. sudahkah anda menjaga kebersihan sungai, jurang dan pantai? pernahkah anda memungut sampah yang ada di daerah kekuasaan saudara anda tersebut? Sudahkah anda menjalin hubungan baik dengan rakyatnya atau malahan anda menjadi panjak (budak) dari rakyat saudara anda ini dengan iming-iming paica, apalagi anda nyungsung barang-barang pemberian para mahkluk gaib - Rakyat saudara anda ini. bukankah ini suatu penghinaan bagi saudara anda ini?
  • BHUTA DENGEN bergelar RATU KETUT PETUNG Menjadi pepatih di Pura Desa. Sang penguasa Pasar, dewanya Tukang, sangging, undagi, pande, dewanya bale banjar. kira-kira berapa bulan sekalianda ikut gotong royong di banjar untuk membersihkan wilayah beliau? Sebagai saudara dari tukang/undagi, sudahkah anda menerapkan ajaran asta kosala kosali di rumah tinggal anda? JUARI-kah anda mengatakan "irage menyame" tapi satupun saran dan ajarannya tidak anda jalankan?

itu baru sebagian hal yang mungkin belum dilakukan, sebagai tanda bahwa kita bersaudara, dan mampu merasakan apa yang menjadi beban saudara kita ikut menjadi beban kita, sehingga saat kita punya beban saudara kita mau ikut menanggung beban kita. Selain beberapa hal diatas, Ritual Pokok yang harus dilaksanakan bagi semeton bali dalam rangka menjalankan Ajaran Kanda Pat ini adalah:

menyatakan diri sebagai orang bali apalagi menyatakan diri menjalankan (belajar) ajaran Kanda Pat TETAPI tidak melaksanakan 3 ritual pokok diatas, sama saja bohong. Membohongi diri - membohongi sang catur sanak - membohongi Tuhan yang bersemayam dalam diri Manusia. Karena itu, suka atau tidak suka, ajaran Kanda Pat ini sudah didesain membumi di Bali dan berlaku bagi Orang Bali dan Umat yang menjalankan ajaran GamaBali.

JADI untuk dapat menguasa ajaran KANDA PAT, jangan hanya kuat meditasi dan puasa saja, tentu juga jangan hanya menghafal mantra saja, ataupun hanya menyogok semeton catur sanak dengan banten saja. TAPI, cobalah ikut merasakan beban tangungjawab mereka, sehingga mereka merasa juga bersaudara dengan kita. TAT TWAM ASI dan Tri Hita Karana, itu bukan sekedar isapan jempol tapi ada ajaran yang mesti dijalankan, dan dilaksanakan.

setelah melaksanakan ajaran Kanda-Pat ini minimal satu oton, yang diawali dengan melakukan otonan hingga otonan berikutnya, barulah semeton bali yang ingin belajar kawisesan diperkenankan melanjutkan ke tahap selanjutnya, yakni "Pemabah Meditasi Gni Sakti". Demikian sekilas tentang Kanda Pat atau yang sering disebut dengan Sang Catur Sanak, semoga pemaparan ini berguna bagi semeton Bali. Suksma.

Email Autoresponder indonesia

Comments are closed.